Maka titah raja, ‘’ Ayu mamak bendahara, manatah orang mati hidup pula? Pada hati kita, Laksamana itu jika hidup pula penaka kita mendapat perbendaharaan di muka bumi; demikianlah pada rasa  hati kita. Jangan mamak bendahara menyebut nama Laksamana dua kali lagi. Jikalau Laksamana itu hidup pula, pada rasa hati, seperti paduka marhum yang di Bukit Siguntang itu hidup pula.”

a) Siapakah yang menuturkan dialog di atas dan ditujukan kepada siapa?

b) Di manakah dialog di atas dituturkan?

c) Apakah peristiwa  yang terjadi selepas dialog di atas dituturkan?

Advertisements